0

Balada persiapan

Lama ngga muncul malah langsung ngomongin persiapan. Heleh. Banyak dramanya, banyak balada nya, banyaaaak banget cerita sesungguhnya dalam mempersiapkan hari besar sekali seumur hidup. Dilema, galau, gundah gulana, rasanya minta di-skip aja saking rasanya agak ngga kuat.

Banyak prinsip ku yang berubah karena aku udah bener-bener ngga bisa handle. Padahal ada waktu 9 bulan lebih buat siapkan tapi bener-bener terasa mendadak karena terlalu banyak ngulur waktu. Dan sayang nya, yang udah disiapkan jauh-jauh hari malah mesti berubah. biasanya kan ya yg ngerubah apa-apa tuh dari pihak perempuan, tapi dalam kasusku, yg ngerubah malah Si Mas. Semua prinsipku pun diubah oleh nya. 

Yang gagal adalag catering. Dateng nih ke salah satu catering, maksud hati mau dibandingkan dulu aja. Nda tau kenapa, Si Mas langsung main DP 1jt aja. Yah, wes ben sak karepmu ae lah, Mas. Bulan depannya, dia baru deh sambat kalo catering nya kemahalan jadi dia ganti yg lebih murah atas rekomendasi relasi nya di kantor. Udah DP, hangus dong yakan. Seng legowo ae..

Nyocokin jadwal emang rada ribet buat kami berdua. 1 kantor bukan berarti jam pulang nya sama. Dia itu kadang sampe malem. Udh janjian mau ke dekor, udah janjian juga sma orang dekor, as usually, dia selalu minta jemput di kantor. Datanglah aku ksna. Sesampainya disana, dia malah bikin janji saat itu juga buat jalan sama teman-temannya, malah dia bilang mau pake dekor lain aja yg mirip sama punya temannya. Ya Tuhaaaan. Aku gondok luar biasa. Rasanya udah ngga mau ngurus lagi lah. Tp karna udh janjian sm orang dekor, aku datang sendirian.

Next masalah undangan. Udah janjian ketemu sama pembuat undangan, Si Mas malah bilang, “kita buatnya samaan aja kayak AA. Coba tanya dia pesan dimana.” Emosi aku memuncak. Masalahnya, aku sudah tanya-tanya udangan, udah sreg sama yg mau didatangin malah gitu, kan kesel. Dan kesel nya makin double combo ketika aku disuruh ngurusin yang merupakan kemauan dia. Duh, elus dada aja terusan eh.

Kain seragaman juga. Punya temen emang dasarnya baik, dia ngejual kain itu jatuh banget harganya. Pas bertepatan dapet uang muka jepe. Berharap supaya rejeki berlebih, disisihkan lah sedikit buat yang bantu ekstra keras. Emang, inisiatif ku dan pake duit jepe ku aja. Eng, ing, eng, Si Mas mau kasih ke temen-temen nya yang jarang atau mungkin bisa dibilang ndak pernah interaksi sama dirikuh. Setelah aku kasih pemahaman, di cancel nya lah. Tapi, dia memiliki pemikiran lagi. “Oia, si A (merupakan bubuhannya) belum dikasih.” Tepok jidat, elus dada. Waktu pembagian itu ada bubuhannya yang lainnya juga. 

“Kalo si A dikasih, si B juga dikasih”

“Kalo B dikasih, si C juga lah”

“Kalo si C dikasih, istrinya juga”

Karena stok kain ngga cukup dan kesalku lebih besar daripada rasa sabar, aky sahutlah, “kenapa ndak sekantoran aja dikasih? Atau acaranya dijadiin famgath aja. Biar tamu undangan dijadikan pesertanya aja. Nda usah acara kawinan.”

Sensi? Beneran. Tapi aku pakein bercanda juga.

Yang terakhir masalah cincin kawin. Hal ini bener-bener mematahkan prinsipku selama ini. Aku pengen nya pake bahan palladium supaya Si Mas bisa pake. Tapi dia kekeh pengen emas. “Dipake, lah?” Tanyaku sengaja mancing. “Enggak, lah. Mana boleh cowo pake emas.” Terlama debatin ini aja tiap ketemu. Sampe akhirnya aku ngalah. Dan ngebuat, ‘kamu ngga pake, aku jg ngga pake. Kamu pake, aku jg pake. Biar impas.’ dia ngebantah. Tapi, aku tetap seperti itu saja.

5

Finally, Banjarmasin

Bulan kemarin , Januari, aku ambil cuti dari kantor untuk (mungkin) yang terakhir kalinya sebelum aku bener-bener out dari perusahaan dan lagi aku juga pengen merasakan yang namanya cuti besar. Hehehe. Seperti yang atasanku ketahui, apabila aku mengambil cuti lebih dari 4 hari, sudah dipastikannya, aku tidak berada di Balikpapan. Pasti deh, caw ke luar Balikpapan.

Akhirnya, setelah 2 tahun 4 bulan jadi pacarnya si mas, untuk pertama kalinya aku di bawa ke kampung halaman. Provinsi Kalimantan Selatan yang dimana dulu itu sempat memberikan suasana hati yang kurang menyenangkan. Mungkin di postinganku sebelumnya, pernah aku ceritakan kenapa bisa seperti itu.
Aku sudah mulai cuti sejak hari Kamis, istirahat setelah 1 bulan bekerja ekstra karena something happens diantara rekan kerja. Aku mau go away dari mereka pembuat onar. Hahaha. Belum packing hingga Sabtu pagi. Jadwal pesawat sih jam 2 siang. Tapi, ngga biasanya aku gitu. Seminggu sebelum berangkat, aku pasti udh menyiapkan sebagian. Antara niat dan ngga niat nih. Malahan sabtu pagi aku sempat jalan-jalan keliling Balikpapan sampai jam 12 siang.

Singkat cerita, sampailah di Bandara Syamsuddin Noor Banjar Baru. Dahi berkerut-kerut. Alasannya, biasa liat bandara besar, lah ini, speachless. Pembangunannya mungkin masih dalam proses kali, ya? Semoga secepatnya.

Di masjid bandara juga jd tempat menunggu karena mungkin memang karena hanya di masjid itu yang menyediakan colokan buat charge hp dan tenaga. Fungsi masjid jadi banyak. Yg bukan muhrim bisa sender-senderan, bobo di paha pasangannya.

Perjalanan dari bandara ke Banjarmasin hampir memakan waktu 45 menit dan biaya 100rb. Lumayan, ya? Itu loh naik taksi argo, udh dimintain diskon. Setelah sampai Banjarmasin, lanjut lagi perjalanan ke kampung halaman si mas, dimana bapaknya si mas tinggal. Marabahan. Waktu tempuhnya 3 jam dengan motor matic.

Telah sampai di TKP, dan itu tempat nya pelosok sekali. Di tengah perkebunan. Tetangga masih jauh sekali. Dan kerennya, kalo malam semua bintang terlihat. Rame banget deh bintangnya. Trus juga masih ada kunang-kunang.

Disana juga aku mulai mengenal banyak tumbuhan seperti tumbuhan kopi yang gak pernah aku liat sama sekali secara langsung. Jeruk tinggal petik, ada juga jeruk bali. Luar biasa dan fantastic baby. Anehnya dsna tuh ngga dingin, ngga seperti di Balikpapan, kalo pagi menurutku dingin banget trus kalo mandi, pasti deh menggigil. Disana mah biasa aja. Abis solat subuh, ngga tidut lagi bisa langsung mandi.

Di kota Marabahan nya kayak daerah Kebun Sayur di Balikpapan. Banyak orang jualan, banyak pasar. Selama di sana, blas nda ada belanja. Ke suatu objek aja cuma d jembatan.

Nama jembatannya itu, Jembatan Rumpiang yg katanya menghubungkan Banjarmasin dengan Marabahan.

Kalau memang jodoh, bakal kesini lagi. Kalaupun tidak, ya pasti tidak akan kesana. 

2

sakit sinus

beberap waktu lalu, aku operasi sinus. hidung sebelah kiri (lubangnya) selalu keluar cairan seperti ingus kuning tapi cair banget dan agak berbau menurutku. baunya sih kayak bau duren gitu. entahlah kalau di orang lain aromanya seperti apa. nda ada yang mau mencium soalnya.

di bawa k dokter THT, di rontgen kemudian hasilnya mesti di bawa 3 hari berikutnya. tapi keesokan harinya, semakin sakit aja. kepala rasanya berat banget, sampe-sampe semua badan ikut sakit. alhasil, ngga turun kerja deh.

baru keesokannya masuk kerja, pulagnya langsung ke dokter THT lagi. padahal harusnya balik lagi itu besoknya. hasil rontgen juga di bawa. dan ari hasil rotngen itu, dokter menyuruh operasi karena cairannya udah menyebar dan yang disebelah kanan ada penebalan dinding sinus. jadi, besok sore operasi dan harus nginepnya besok pagi.

i do it all by myself. eyke strong enough. walaupun bapak yang kipuh pengen nganter. operasi sinus cuma sebentar tapi penyembuhannya semalaman.

0

People has change

​Cepat atau lambat, seseorang pasti mendapatkan pencerahan mengenai jalan hidup selanjutnya. Kadang kita sendiri takjub akan melihat perubahan seorang itu menjadi lebih baik. Luar biasa aja mereka bisa menjadi yang lebih baik.

Waktu SMA, aku punya temen seangkatan tapi beda kelas, mungkin hanya sekedar kenal atau just say ‘HI’ doang sih kalo ketemu. Pada masa itu, yang aku ketahui, dia nakal dan mucil. Nakal mungkin wajar kali yah dalam masa  pertumbuhan kami saat itu. Masih sibuk mencari jati dirinya masing-masing dan masih belum terlalu ngerti banget yang baik dan tidaknya. Kalo mucil, dia suka iseng sama semua teman-teman. Yah, maklum namanya anak cowok.<!–more–>

Sering nih aku jadi ilfil sama dia. Ngomongnya kasar, nyaring, dan ngga di filter dulu. Kalo dibilang salah pergaulan, salah deh sudah. Dia juga udh pernah nyobain yang namanya clubbing dan minum alkohol.

Beberapa musim berlalu, kami bertemu lagi. Dia mungkin ngga kenal aku, tapi aku masih kenal sama wajahnya. Wajahnya berbeda banget sama waktu SMA. Lebih sejuk dan lebih dewasa. Ketika itu juga aku bertemu dengan teman sekelasnya dulu yang juga temenku waktu SD.

“Bro, whats goin on with him? Feel different.” Sambil berbisik.

“Berubah, ya. Signifikan banget. Semenjak ayahnya meninggal,” waktu itu aku juga tau kalau ayahnya dipanggil duluan oleh Allah. “dia luar biasa sedihnya. Dia sadar, semasa ada ayahnya, dia berlaku nakal seperti yang kita tau. Dia bilang, ‘aku belum nunjukin apa-apa ke ayah yang ngebuat ayah bangga’ sempet down beberapa Minggu. Sempet cuti kuliah juga.”

Aku ngga tau kalau dia sesayang itu sama ayahnya dan sebersalah itu sama ayahnya. Yang aku pikir anak seperti dia itu seperti suka membangkang sama orang tua dan bisa dibilang acuh tak acuh karena sifatnya yang seperti itu.

“Kita dulu sempet takut juga kalo dia bakal menjadi lebih nakal karena kehilangan itu. Tapi, akhirnya kita lega pas tau dia banyak menghabiskan waktu di mesjid dekat rumahnya. Dia sering ikut perkumpulan di mesjid dan lebih mendalami agama. Yang dulunya kita sering tau kalo dia suka gonta-ganti cewe, seksi lagi, sekarang kalo ditanyain siapa pacarnya, pasti dijawabnya ‘taaruf aja’ aku sampe merinding dia bilang gitu.”

Bukan cuma dia yang merinding. Aku juga!

Saking kepo, aku pernah cari lagi akun Instagram nya dan disana yang dulunya banyak gambar minuman, sekarang banyak gambar hadist. Ngga ada lagi foto dia yang didepannya ada botol minuman. Foto itu diganti dengan perkumpulan saat dia kajian menggunakan kopiah. Luar biasa, dude! Semoga selalu dalam perlindungan Allah, ya..

0

Sekian lama…

3 tahun tepat udah ngga ada sentuh laptop, berasa kangen pengen nulis banyak, cerita banyak, menuangkan banyak. Lah, trus keyboard bluetooth yang dibeli waktu itu? Ada! Tapii…. begitu udah dihadapan hape dan keyboard tersebut, bingung malah mau nulis apa.

Suatu saat, lagi ada topik buat dibahas. Udah siap juga nih keyboard dan hape Xiaomi note 4G dengan manisnya. Dan juga udh mask di laman buat nulis blog. Oia, keyboardnya itu kan masih pakai daya batrai AAA 2 buah dan itu agak boros di ongkos. hihihi. Keyboard udh ganti batrai baru dan dinyakan. Ngetik nih beberapa baris, kemudian otak kena block yang mengakibatkan aku melamun sesaat. Beberapa jam kemudian, aku baru tersadar. Sadar kalo keyboardnya belum dimatikan dan pastinya masih nyala. Dayanya tersedot, dong! (Tepok jidat)

Lain lagi pas aku di kantor. Kerjaan aku jadi teller, pastilah selalu pegang komputer. Tapi, sangat ngga bisa buat ngetik hal-hal yang ingin di ketikkan. Yah, aku kalo pekerjaan tipe profesional lah (cielah). Agak sulit menjadikan satu dan selalu dimenangkan oleh pekerjaan. Namanya juga prioritas utama kan kerja itu.

Dan kali ini, aku ngetik lagi setelah ngeliat stats yang wow emejing banget. Padahal sebelumnya nda pernah di atas 20 pengunjung. Jadi semangat loh ya. Hihihi

2

Selingkuh

image

Ada kejadian lucu yang aku alami mengenai kehidupan percintaan di sekeliling aku. Dan setiap kau mengingat kejadian itu, rasa gemas sambil ketawa ngakak menyelimuti diriku. Lucu, bias dibilang lucu banget. Aneh, bias dibilang aneh banget. Luar biasa deh rasanya.

Padahal kan dari judulnya aja nih ‘selingkuh’ harusnya ceritanya kinyis-kinyis menyayat hati dan berderaian air mata. Tapi bagi aku, ini sesuatu yang ck! Bukan main banget deh.
Continue reading

1

Bobrok

Bobrok : bob.rok
Adjektiva (kata sifat) rusak sama sekali; bejat: rumahnya sudah bobrok; masyarakat yang telah bobrok akhlaknya

Kata-kata itu selalu berkeliaran di kepalaku seolah memberikan suatu peringatan tentang keadaan yang sedang terjadi. Ketika melihat sekeliling yang….ah, entahlah. Baru melirik sebentar, sudah bikin malas untuk dilihat berlama-lama. Dan apabila bergelut dalam bidang yang sudah bobrok itu, mau ngga mau dijalani dengan setengah hati.

Sepenuh hati? Impossible. Kalau sepenuh hati, tidak ada rasa sakit di dalam hati. Tidak ada ucapan-ucapan sakit hati dan air mata pun tidak ikut serta.
Continue reading