HEART TO HEART: Waeeee….???

Melekat semua di sekitar gw. Kebohongan atau hal-hal yang ditutup-tutupi semuanya datang kepada gw melalui KAMU yang udah gw percaya dan gw yakini untuk tidak seperti orang yang terdahulu. Kenapa begitu? Kenapa ngga bilang aja dari awal? Gw ngga akan pernah marah kalo kamu bilang dari awal. Engga. Sekarang gw ngga marah. Cuma KECEWA. Kecewanya paket komplit!

Kenapa sih mesti disembunyiin? Kalo semisal kamu SMS sama MANTAN, itu pun gw ngga begitu peduli soalnya hubungan ini memang masih sangat muda. Baru juga jalan 3 bulan. Gw ngga bakal tuh yang namanya cemburu. Tapi, kenapa pake disembunyiin?

Kalaupun kamu mau cerita kalo dia SMS kamu, cerita aja. Cerita yang bener tanpa ditunda-tunda atau ada ditutup-tutupi di awal tapi di akhir kamu ceritakan. Itu tuh membuatku jadi sering berasumsi kalo kamu macem-macem. Kamu suka kalo gw berpikiran gitu, hah?

Gw ngga nyalahin siapa-siapa deh. Baik kamu atau mantanmu. Sama-sama nga bersalah kok. Gw nya mungkin yang salah ya terlalu lebay menanggapi itu semua. Terlalu sering berpikiran yang macem-macem. Emang berpikiran macem-macem sih. Gw udah curiga dari awal kamu cerita. Tapi kecurigaan itu aku tepis sejauh-jauhnya.

Saat itu….

Dia nelpon dan bercerita kalo waktu itu dia dapet SMS ngucapin selamat tahun baru entah deh dia di SMS pas dirumah gw atau ngga. Yang pasti dia kasih tau gw pas gw udah di kamar kost. Nah, gw tanya siapa, dia cumin jawab ‘temen’. Gw tanya lagi temen apaan dan dijawabnya temen kantor. Tanya lagi nih gw cewe atau cowo. Dari pertanyaan itu, gw masukin unsur candaan. Dan dia jawab, itu cewe. OK fine, gw ngga kenapa-kenapa. Dan aku pancing lagi nih supaya aku tau namanya siapa, juga ngga dikasih tau. Ding ding dong~ dari situ deh gw merasa curiga. Tapi sesegera gw tepis dan kita mengobrol lagi.

Several days….

Dia tuh ketuk-ketuk hape.

Gw: lagi ngapain?

Dy: kenapa?

Gw: bunyi tuk-tuk-tuk

Dy: oh, lagi SMSan.

Gw: sama yang kemaren?

Dy: iya nih.

Tuh, kan…. Gw masih ngga ambil pusing.

Several days, tepatnya ni hari.

Setelah dia ngata-ngatain aku barbar dan sebagainya yang ngolok banget lah. Dia menyampaikan sesuatu setelah aku bertanya tentang cinta pertamanya itu. Bukan maksud menyinggung sih atau membahas yang lain-lain. Ngga ada maksud apa-apa kok. Sueeerr!!

Dy: eh, udah aku certain belum kalo dia ada SMS.

Gw: belum ada tuh kamu cerita-cerita.

Dy: ada kok sudah waktu itu.

Gw: yang mana? Belum ada kok.

Dy: belum, ya? Dia SMS ngucapin selamat tahun baru.

Gw: yang waktu itu kamu bilang?

Dy: iya.

Gw: trus kenapa kemaren pake ditutupin segala? Ada sesuatu, ya?

Dy: aku nunggu waktu yang tepat buat ngasih tau kamu. Takutnya kamu marah.

Otomatiskan gw langsung sedikit naik darah. Pasalnya gw kecewa. Kenapa mesti pake disembunyiin. Nunggu waktu yang tepat? Buat apa? Takut aku marah? Kan gw berpikir ada sesuatu. Dia tuh seperti menyembunyikan sesuatu. Sayang ngga sih? Atau masih sayang sama mantannya yang merupakan cinta pertama yang tidak akan terlupakan? Maybe yes, maybe no….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s