Taking Picture

asik kali yah jeprat-jepret seenak jidatnya. gw pengen kayak gitu. taking picture in every time, every where, every moment and with every people. so, kita makin bisa mengingat kenangan yang telah terjadi. atau fenomena-fenomena yang ih waw banggets. sehingga ada yang diceritakan ke orang-orang yang ingin mendengarkannya. dijadiakan arsip, apabila kita merindukan kenangan masa lampau. gw suka banget hal semacam itu. bernostalgia dengan orang-orang yang dulu juga menikmati momen itu.

tapi ngga bisa. susah buat gw untuk jeprat-jepret di depan umum. belum memiliki cukup keberanian untuk bisa seperti itu. kan ada tuh orang yang risih apabila di foto, ntar tuh orang ngga terima trus marah-marah di depan umum, gimana? gw takut juga, men. gw masih belum siap untuk itu.

dan ada lagi. orang-orang di sekitar gw tuh jarang ada yang mau di foto. pada supan (malu) kalo ngeliat di kamera. contohnya aja nih babe gw. setiap kali di foto, pasti ngga mau tuh liat kamera. pasti memandang objek lain. kemudian beberapa teman gw tuh banyak yang malu-malu tapi mau. pasti deh yang keluar di bibirnya tuh “apaan sih lu foto-foto gw?” atau “emangnya gw mau foto sama lu?” tapi pang ujung-ujung nya mau juga di foto.

bermodalkan kamera hape samsung champ dan handycam Sony yang selalu gw bawa kemana-mana. yah, paling gw taking picture diri gw sendiri dan bernarsis ria. itu pun kalo gw lagi sendirian aja atau berdua dengan pacar. di depan umum, jangan harap mau mengeluarkan kamera dan handycam. dan lagi saat ini handycam gw nih lagi atit. ngga mau ngerekam dan batrainya cepat drop. selain itu juga sering data erorr.

terkadang gw kepengen sama DSLR tapi buat apa juga sih kamera yang terlalu bagus? toh gw pengennya foto-foto sembarang, apa yang gw suka. ngga perlu kamera yang bagus-bagus amatlah. gw juga bukan profesional. hasil jepretan gw pun hanya untuk gw konsumsi sendiri aja. so, gw mau kamera poket aja.

sebenernya sih sudah punya tapi bukan pribadi milik gw sendiri. tuh kamera poket punya Mas Adi. yah sepintar-pintarnya kita aja mau minjemnya gimana. hhehe… dia tuh ngga pelit, tapi pelit. ada waktunya dia tuh pelit.

dulu gw pernah mau beli sendiri berhubung punya duit cash dari beasiswa. tapi Mas Imul bilangin ngga usah trus disuruh pake punya nya. yah, beru pake beberapa bulan, mesti di pensiunkan tuh camdig. udah tuir juga tuh.

gw cocoknya jadi paparazi kali yah. hhehehe.. foto orang diem-diem di balik semak-semak.

Advertisements

7 thoughts on “Taking Picture

  1. Aku juga suka banget poto candid gitu, soalnya kalo ketauan suka gak enak sendiri :)
    Gak usah supan- supan lah, wahini urang2 kan pada narsis tuh :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s