Broke up

Bismillah…

Gw masih belum cerita tentang gw yang sempat kehilangan calon suami. Jauh-jauh hari sebelum kehilangan, gw udah sedih duluan. Gw udah belajar move-on duluan. Dan gw udah siap duluan. So, pas d-day gw diputusin, ngga sampe air mata berlinang deras.

Beberapa hari sebelum nya, gw udah kebanyakan diancam mau diputusin. Namanya diancam, awalnya gw aware banget. Tapi lama-lama, ancaman itu sering sekali dilontarkan kepadaku. Yah, gw pasrah aja. Mau ngapain lagi. Ancaman datang di setiap jawabanku saat dia Bertanya. Ok.

Kita resmi putus beberapa hari setelah lebaran. Hari jumat, gw inget banget. Di hari itu gw mau cus ke bontang.

Beberapa hari kemudian, saat gw ngumpul-ngumpul bareng temen kuliah yang lagi di balikpapan, dia nelpon, menanyakan kelanjutan hubungan itu. Maka loh, pas dari gw di bontang sampe pulang, kemudian kerja habis beberapa hari tanpa ada huhungi dia, tiba-tiba nanya seperti itu? Jawaban gw saat itu adalah “mungkin bisa dicoba lagi. Jalanin aja dulu”

Dan apakah jawabannya? Dy ngga terima. So, dy minta “lebih baik putus aja” ohh… Yaudah. Gw ladeni lah. Putus seputus-putusnya.

Dimana gw merasa terancam dan gw ngga tau lagi harus melakukan apa, gw hanya bisa pasrah. Biarkan Allah yang menentukan hidupku kedepannya.

Setelah putus, teman-teman kantor pada senang. Secara, gw kerja sebagai front liner. Dan selama berpacaran dengannya, sempat beberapa kali mataku sembab akibat menangis semalam yang dibuatnya.

Tapi yang menjadi sedihnya sekarang adalah, gw lebih sering diteror. Di telpon, di sms. Minta balikan. Gw udah ngga mau…. Dan pernah gw di cegat di depan kantor waktu pulang. Jujur, gw takut. Tapi alhamdulillah gw bisa menghindar.

Advertisements

3 thoughts on “Broke up

  1. Yang tegar ya de’ Ririn.. ^_^ kamu bener bgt.. cowok kyk gitu mendingan dibuang aja kelaut biar gantiin terumbu karang… hehehe. Untung blm jadi suami, baru pacaran aja udah possesifnya kek gitu. Kalo perlu minta bantuan satpam aja kl dicegat lagi. Banyak berdoa minta perlindungan ALLAH…
    Gemes gila sama cowok yg kyk gitu kelakuannya.. hehehe

  2. mohon maaf atas segala kesalahan yang pernah terjadi ,..
    hanya permohonan maaf ini yang bisa lakukan ,..
    aku berharap mau dimaafkan dengan ikhlas ..
    sehingga tidak ada dendam dan benci ,…

    Terima kasih atas semuanya ,..
    semoga kejadian ini tidak memutus tali persaudaraan dan persahabatan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s