Godaan Sebelum Menikah

image

Rencana buat nikah udah pasti ada dan tau kapan, tapi untuk tanggalnya masih dalam pencarian. Dari aku dan Si Mas udah sama-sama yakin dan pasti kalo kita mau nikah. Persiapan, kita mulai dari rumah. Iya, kami lagi tahap pembangunan rumah yang menggunakan atas namaku dan untuk angsurannya itu ada di Si Mas.

Untuk godaan sebelum menikah, ternyata beneran ada dan katanya pasti ada. Aku merasakannya sekali. Yang tiba-tiba Si Mas cuek, suka mempermasalahkan hal-hal kecil. Dan lagi, dia masih bergantung terhadap temannya dalam keikutsertaan nya aku dalam suatu acara.

Bingung?

Jadi gini. Di kantor, ada acara nikahan di luar kota. Aku bersiap untuk ikut. Tapi, rey lagi berantem nih sama cewe nya alhasil, cewenya rey ngga ikut. Mungkin apalah yang mereka obrolkan, tapi aku yakin kalo mereka berencana sebagaimana pun supaya aku ngga ikut. So, aku ngga ikut. Yaudin……

Bukan cuma itu. Kadang Si Mas ngga pernah bawa aku dengan alasan “ngga ada cewe nya” dan setelah diketahui dari sosial media, ada beberapa cewe. Yah yah yah

So pasti aku ragu dengannya. Untuk acara seperti itu tidak ada keterbukaan.

Lain lagi masalah. Pas kita baru-baru aja udah yakin dan pasti, muncullah mbak dari Banjarmasin yang ternyata cinta mati sama Si Mas. Butuh hampir 1 tahun atau lebih tepatnya sampai si mbak itu nikah dengan pria Banjarmasin. Baru deh bisa terlepas ketakutanku dari bayang-bayang mbaknya itu. Lepas ketakutan dari mbak itu, muncul mbak lainnya di Banjarmasin yang mungkin juga suka sama Si Mas. Tapi itu ngga bertahan lama karna Si Mas sangat-sangat mengabaikannya. Dan aku juga ngga menemukan kalo mbak imelda sangat mencintai Si Mas seperti cintanya si mbak yang pertama. Gile, bok! Foto mbak nya sama Si Mas penuh di akun Twitter mbaknya itu plus caption yang amazing!

Apa ngga ada pertanyaan, kenapa aku sampai takut kalau ada cewe yang suka sama Si Mas padahal kan dia sudah yakin dan pasti sama aku? Ada? Kujawab deh biar ngga ditanya. Karena cewe itu bisa melakukan apa aja demi mendapatkan cintanya. Aku sangat takut >.

Godaan selanjutnya, aku masih belum siap. Aku masih pengen jalan-jalan atau travelling ke tempat lain. Sama Si Mas? Aku kapok! Dia kebanyakan istirahat dan tidur. Perjalanan panjang seperti naik bis atau naik fery yang membutuhkan waktu 6 jam lebih suka dilakukan disiang hari. Itu sangat membuang waktuku. Aku ngga tahan dengan seperti itu. Lebih baik kan dilakukan pas malam hari. Memang beresiko, tapi kalau backpacker kayak liburan sebelumnya yang membawa duit dan barang sedikit, resiko itu juga kecil banget.

Godaan berikutnya, seseorang di masa lalu datang. Hahaha.. Tapi, alhamdulillah aku bisa bertahan dengan Si Mas.

Godaan berikutnya lagi, Si Mas makin cuek. Usahanya makin dikit untuk bisa sama aku. Aku ngga tahan hiks! Kadang pengen nyerah aja bawaannya, tapi ini udah pasti.

Ada satu lagi nih dari akunya. Tiba-tiba aku nih pengen punya suami bule! Mimpi masa kecilku tumbuh kembali. Hahaha.. Tapi ya aku realistis aja sih. Mau dapet dimana aku calom suami bule.

Aku masih terus bersyukur kok bercalonkan Si Mas. Tapi, apabila ada hal-hal yang agak kurang mengena di hati, ada aja keraguan.

Huhuhu… Bismillah semoga kami bisa bertahan hingga menikah, hingga memiliki keturunan, hingga kakek-nenek. Aamiin…

Advertisements

8 thoughts on “Godaan Sebelum Menikah

  1. Semoga lancar mbak. Tapi godaan atau ketakutan itu muncul karena kita takut kehilangan sesuatu yang bisa membuat kita bahagia. Jadi masih wajar sih….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s