Selingkuh

image

Ada kejadian lucu yang aku alami mengenai kehidupan percintaan di sekeliling aku. Dan setiap kau mengingat kejadian itu, rasa gemas sambil ketawa ngakak menyelimuti diriku. Lucu, bias dibilang lucu banget. Aneh, bias dibilang aneh banget. Luar biasa deh rasanya.

Padahal kan dari judulnya aja nih ‘selingkuh’ harusnya ceritanya kinyis-kinyis menyayat hati dan berderaian air mata. Tapi bagi aku, ini sesuatu yang ck! Bukan main banget deh.

Oke. Kejadiannya bermula pada saat aku ada suka sama temen tapi nih sukanya hanya suka mengagumi. Toh si pria, sebut saja Roberto, asik-asik aja tuh. Dia juga tau kan kalo aku punya Si Mas yang Roberto juga kenal. Rasa over sukaku ke Roberto juga hanya sebatas lucu-lucuan aja. Supaya ada basa-basi diantara kami. Yah, tiap ketemu Roberto, selalu ku sapa, “ihh, gantengnya Roberto.” Atau, “sukanya nah aku sama Roberto.” Dan Roberto juga santai aja menanggapi. Dia juga ngerti kalo ini hanya lucu-lucuan. Si Mas? Cuek-cuek aja tuh. Soalnya dia tau kan kalo hatiku hanya untuk dia aja.

Nah, pas lagi ngumpul nih bareng temen-temen lainnya, Roberto datang. Seperti biasa, aku tegur-tegur dial ah yak an. Gombal-gombalin juga. Lucu kok Roberto. Dan salah seorang temanku, sebut saja Bunga,  yang mana disitu juga ada “temen deket tanda kutip”nya bertanya sesuatu kepadaku. “mba, Si Mas ngga marah kah kamu gombalin terus si Roberto?” lah, aku jawab lah apa adanya. “mana Si Mas peduli aku gombalin ke siapa. Cuek aja kok dia. Dia mah santai aja.”

Dan kemudian Bunga nih ngelirik “temen deket tanda kutip” nya itu sambil ngomong, “asiknya yaa… ngga cemburuan gitu dan ngerti. Boleh deket sama siapa aja dong gitu. Bias selingkuh sekalian.” Sambil dia ketawa. Aku tau, dia itu kode ke “temen deket tanda kutip”nya itu.

Wait. Kalau untuk selingkuh, aku bukan tipe cewe yang seperti itu. Dan Si mas juga tau kalo aku nih ngga berbakat untuk selingkuh dan dalam kepalaku tuh selalu ada pertanyaan jika aku mau selingkuh. “untuk apa aku lingkuh? Aku sudah bahagia dengan Si Mas kok” dengan Roberto, aku hanya lucu-lucuan aja.

Then, setelah Bunga ngomong gitu, dilempar kertas dong sama “temen deket tanda kutip”nya itu. Marah? YES! Dia ngga mau diselingkuhi. Dan disitulah aku sedikit menjauh, pegang hape yang sebenernya modus, kemudian aku tertawa terbahak-bahak. Aku ngga bias nahan banget.
“temen deket tanda kutip” Bunga ngga mau diselingkuhi oleh Bunga. Padahal kan Bunga itu kan merupakan selingkuhan “temen deket tanda kutip”. Dan dia ngga mau diselingkuhi. HELLOOWWWHHH!!! Lu itu selingkuh tapi ngga mau diselingkuin sama selingkuhan lu. Pengennya aku berkata seperti itu. Hihihi…

Harusnya dia mengerti dong posisinya ceweknya yang nun jauh disana seperti apa rasanya kalo tau pacarnya disini tuh selingkuh. Toh dia ngga mau diselingkuhin.

Aku nih rada gedek juga sama “temen deket tanda kutip” Bunga. Dia hamper pernah ngajarin Si Mas untuk selingkuh dari aku. Wah, untung segera ketahuan sama aku nih. Mau main-main sepertinya sama aku yang mata-mata ngalah-ngalahin agen FBI atau CIA. Firasatku tuh sedikit kuat. Ada sedikit yang mengganjal, aku langsung cari tau.

Advertisements

2 thoughts on “Selingkuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s