Balada persiapan

Lama ngga muncul malah langsung ngomongin persiapan. Heleh. Banyak dramanya, banyak balada nya, banyaaaak banget cerita sesungguhnya dalam mempersiapkan hari besar sekali seumur hidup. Dilema, galau, gundah gulana, rasanya minta di-skip aja saking rasanya agak ngga kuat.

Banyak prinsip ku yang berubah karena aku udah bener-bener ngga bisa handle. Padahal ada waktu 9 bulan lebih buat siapkan tapi bener-bener terasa mendadak karena terlalu banyak ngulur waktu. Dan sayang nya, yang udah disiapkan jauh-jauh hari malah mesti berubah. biasanya kan ya yg ngerubah apa-apa tuh dari pihak perempuan, tapi dalam kasusku, yg ngerubah malah Si Mas. Semua prinsipku pun diubah oleh nya. 

Yang gagal adalag catering. Dateng nih ke salah satu catering, maksud hati mau dibandingkan dulu aja. Nda tau kenapa, Si Mas langsung main DP 1jt aja. Yah, wes ben sak karepmu ae lah, Mas. Bulan depannya, dia baru deh sambat kalo catering nya kemahalan jadi dia ganti yg lebih murah atas rekomendasi relasi nya di kantor. Udah DP, hangus dong yakan. Seng legowo ae..

Nyocokin jadwal emang rada ribet buat kami berdua. 1 kantor bukan berarti jam pulang nya sama. Dia itu kadang sampe malem. Udh janjian mau ke dekor, udah janjian juga sma orang dekor, as usually, dia selalu minta jemput di kantor. Datanglah aku ksna. Sesampainya disana, dia malah bikin janji saat itu juga buat jalan sama teman-temannya, malah dia bilang mau pake dekor lain aja yg mirip sama punya temannya. Ya Tuhaaaan. Aku gondok luar biasa. Rasanya udah ngga mau ngurus lagi lah. Tp karna udh janjian sm orang dekor, aku datang sendirian.

Next masalah undangan. Udah janjian ketemu sama pembuat undangan, Si Mas malah bilang, “kita buatnya samaan aja kayak AA. Coba tanya dia pesan dimana.” Emosi aku memuncak. Masalahnya, aku sudah tanya-tanya udangan, udah sreg sama yg mau didatangin malah gitu, kan kesel. Dan kesel nya makin double combo ketika aku disuruh ngurusin yang merupakan kemauan dia. Duh, elus dada aja terusan eh.

Kain seragaman juga. Punya temen emang dasarnya baik, dia ngejual kain itu jatuh banget harganya. Pas bertepatan dapet uang muka jepe. Berharap supaya rejeki berlebih, disisihkan lah sedikit buat yang bantu ekstra keras. Emang, inisiatif ku dan pake duit jepe ku aja. Eng, ing, eng, Si Mas mau kasih ke temen-temen nya yang jarang atau mungkin bisa dibilang ndak pernah interaksi sama dirikuh. Setelah aku kasih pemahaman, di cancel nya lah. Tapi, dia memiliki pemikiran lagi. “Oia, si A (merupakan bubuhannya) belum dikasih.” Tepok jidat, elus dada. Waktu pembagian itu ada bubuhannya yang lainnya juga. 

“Kalo si A dikasih, si B juga dikasih”

“Kalo B dikasih, si C juga lah”

“Kalo si C dikasih, istrinya juga”

Karena stok kain ngga cukup dan kesalku lebih besar daripada rasa sabar, aky sahutlah, “kenapa ndak sekantoran aja dikasih? Atau acaranya dijadiin famgath aja. Biar tamu undangan dijadikan pesertanya aja. Nda usah acara kawinan.”

Sensi? Beneran. Tapi aku pakein bercanda juga.

Yang terakhir masalah cincin kawin. Hal ini bener-bener mematahkan prinsipku selama ini. Aku pengen nya pake bahan palladium supaya Si Mas bisa pake. Tapi dia kekeh pengen emas. “Dipake, lah?” Tanyaku sengaja mancing. “Enggak, lah. Mana boleh cowo pake emas.” Terlama debatin ini aja tiap ketemu. Sampe akhirnya aku ngalah. Dan ngebuat, ‘kamu ngga pake, aku jg ngga pake. Kamu pake, aku jg pake. Biar impas.’ dia ngebantah. Tapi, aku tetap seperti itu saja.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s